Thursday, October 14, 2010

Di Sebalik Wajah – Antara Hati, Peribadi, Dan Gaya


Dialog Satu:

Eh! Shima... Cantiknya kau hari ini. Fesyen baru nampak. Fuh! Jeans baru. Fit habis...

Em, iye ke? Em, thanks.

Dialog Dua:

Nama awak Fahdli kan?

Ye, nama saya Fadhli.

Saya terpaksa denda awak kerana memakai baju round net (tidak berkolar). Sebagai seorang pelajar di sini, sepatutnya awak sedia maklum akan peraturan ini bukan?

Dialog Tiga:

Weh Diana, cuba kau tengok mamat tu... Kaya gila, baru masuk semester dua kat sini dah bawa BMW.

Mana kau tahu dia kaya? Mana tahu tu kereta family dia ke apa ker?

Itu tak penting, tapi, yang penting, gaya dia tu menunjukkan dia mesti orang kaya. Mesti ‘grand’ kalau aku jadi girlfriend dia...

Dialog Empat:

Peh! Rock habis beb gaya lu malam ni. Ni baru gua respect...

Ceh! Baru lu tau sapa gua sekarang arr...

Inilah dia hakikat ‘life style’ hari ini. Hakikat remaja dan belia masa kini. Penampilan dan gaya adalah element penting dalam kehidupan masa kini. Tidak dinafikan, ianya memang penting. Gaya dan penampilan memang penting.

Gaya dan penampilan menunjukkan kematangan dan keperibadian sesorang individu. Ianya memperlihatkan apa yang tersirat di hatinya. Dalam bentuk persembahan melalui kaedah style berpakaiannya. Penampilan dan karaktor yang baik, menunjukkan peribadi yang baik. Begitulah kebiasaannya.

Namun, pada penilaian sipakah status baik dan buruk itu semua...?

Dalam kita sibuk menjaga gaya dan penampilan, setakat manakah kita benar-benar dipandang cantik dan hebat agaknya? Adakah cukup sekadar cantik dan nampak grand di mata manusia? Dengan gaya sophisticated atau modern style-nya. Memang sebahagian manusia memandang semua itu terlalu tinggi. Namun, satu pandangan yang amat penting, yang tidak wajar kita ketepikan. Bagaimana penilaian Allah s.w.t. terhadap gaya kita itu?

Inilah yang sering kita terlupa ataukah mungkin sengaja dilupakan. Pernahkah kita memikirkan perihal penampilan diri kita ini samaada dipandang baik atau tidak di sisi Allah s.w.t.? Inilah penilaian pemakaian (standard) yang paling utama yang perlu kita dahulukan dalam menentukan gaya (etika) berpakaian. Penilaian Allah s.w.t. adalah perkara paling penting menentukan kita ini mulia atau sebaliknya.

Sama-samalah kita nilai samaada style berpakaian kita menepati standard Allah s.w.t. atau pun tidak. Apakah standard Allah s.w.t. itu? Di mana kita perlu merujuknya? Ya, iaitulah al-Qur’an dan Hadis Rasulullah s.a.w. Janganlah sekali-kali kita mengabaikan rujukan utama kehidupan kita itu.

Ya, rujukan dari dua sumber inilah yang sering kita abaikan. Walhal, inilah manual kehidupan kita. Oleh itu, pastikanlah standard berpakaian kita, tidak kira lelaki mahupun wanita, hendaklah melepasi (lulus) apabila disemak dengan dua sumber itu. Pernahkah anda semak? Kalau belum pernah, sama-sama lah kita semak. Ajak kawan-kawan yang lain sekali. Dapatkan bantuan daripada mereka yang lebih arif (berilmu).

Lihatlah kecantikan dan hakikat keindahan panduan fesyen pakaian yang sebenar yang digariskan oleh Allah melalui al-Qur’an dan Hadis Rasul-Nya. Tidaklah patut sebagai insan yang beriman dan normal daya fikirnya, menidakkan keindahan serta kesyumulan panduan tersebut..

Sebagai penutup, perhatikan maksud hadis ini;

“Sesungguhnya Allah tidak melihat kepada rupa paras kamu, tetapi Allah melihat kepada hati kamu dan amalan kamu.” (Hadis Riwayat Muslim)

Di samping penampilan kita, Allah menitikberatkan kesucian hati kamu yang sentiasa menjaga keikhlasan dalam menekuni dan mencermati perjalanan mencari keredhaan Allah. Dengan hati yang bersih yang penuh keimanan, maka-nya lahirlah amalan-amalan yang baik dari diri kita semua. InsyaAllah.

Firman Allah s.w.t. (maksudnya):

“Wahai anak-anak Adam! Sesungguhnya Kami telah menurunkan kepada kamu (bahan-bahan untuk) pakaian menutup aurat kamu, dan pakaian perhiasan; dan pakaian yang berupa taqwa itulah yang sebaik-baiknya. yang demikian itu adalah dari tanda-tanda (limpah kurnia) Allah (dan rahmatNya kepada hamba-hambaNya) supaya mereka mengenangnya (dan bersyukur).” (al-A’raaf: 26)

Ketaqwaan di sini adalah merujuk kepada ketaatan kita kepada Allah secara keseluruhannya (dengan ilmu yang sihat). Meliputi semua aspek dan tidak hanya dalam etika berpakaian. Maka-nya, daripada ketaqwaan itulah... lahirnya kehebatan penampilan diri yang sebenar samaada di sisi Allah s.w.t. sendiri atau pada penilaian manusia yang beriman dan insan-insan yang lainnya.

1 comment:

AHMAD SYUKRY MOHAMED said...

lama xjenguk blog ni...
itu la,
rmai sekarang yg berpakaian tapi hakikatnya mcm x berpakaian.

nauzubillah.

linkngena


glitter-graphics.com Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

skyline

skyline

lagu